Travelpreneur

Mau Terjun di Bisnis Tour Travel? Pahami Dulu Perbedaan Tour Agent dan Travel Agent

0

Tercatat kurang lebih 10.406.759 wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia di tahun 2015 kemarin. Selain itu, kementrian pariwisata juga mencatat perolehan devisa pariwisata sekitar Rp163 triliun. Wow, angka yang fantastis bukan, tidak heran jika peningkatan sektor pariwisata di Indonesia ini membuka peluang baru untuk para pelaku pariwisata.

Maraknya bisnis tour travel tahun-tahun belakangan ini salah satunya disebabkan semakin meningkatnya kunjungan wisatawan baik dari luar ke Indonesia atau pun dari Indonesia yang berkunjung ke luar. Peningkatan sektor pariwisata dan mulai bangkitnya era teknologi di Indonesia tentunya menjadi lahan gurih yang menarik minat banyak orang untuk terjun di dalamnya.

Akhirnya, banyak para pelaku usaha berbondong-bondong membuka bisnis tour travel untuk memanfaatkan kesempatan ini.

Ada yang membuka bisnis penjualan tiket pesawat dan kereta.

Ada yg mulai menawarkan voucher hotel dengan harga bersaing.

Ada juga yang menawarkan paket wisata ke berbagai destinasi wisata menarik di Indonesia dan seluruh dunia.

Bahkan ada juga yang menawarkan peluang usaha bisnis tour travel berkedok MLM.

Semua ini muncul karena manisnya peluang bisnis tour travel ini, dan mungkin anda salah satu yang tertarik terjun di dalamnya?

Faktanya…

Tapi sayangnya, maraknya bisnis tour travel tahun-tahun belakangan ini. Tidak diimbangi dengan pemahaman menyeluruh tentang apa itu bisnis tour travel di para pelakunya.

Banyak yang mengira bahwa bisnis tour travel itu merupakan satu kesatuan, padahal pada kenyataanya, sangat berbeda sekali apa itu tour agent dan travel agent. Dua jenis bisnis ini seperti anak kembar, terlihat sama tapi pada hakikatnya berbeda.

Apakah anda yang sudah terjun di bisnis tour travel ini tau apa perbedaan dari tour agent dengan travel agent?

Ok, kali ini saya ingin berbagi informasi kepada anda tentang apa itu perbedaan tour agent dan travel agent.

Asal Kata Tour & Travel

Kata tour & travel ini terdiri dari 2 kata, yang jika kita pisah masing-masing kata itu menjadi “Tour” dan “Travel”.

Sebenarnya, dua kata ini diambil dari kata “Tour Operator” dan “Travel Agent”. Yang pada hakikatnya, kedua bisnis ini merupakan bisnis yang sangat berbeda.

Tapi karena kurangnya pemahaman serta kaburnya batasan antara pelaku tour operator dan travel agent, akhirnya masyarakat lebih mengenal kata “Tour & Travel” dibanding kata lainnya seperti tour operator, agen perjalanan wisata, atau biro perjalanan wisata.

Dalam RUU kepariwisataan, dicantumkan bahwa yang membedakan antara tour operator dan travel agent adalah “usaha jasa perjalanan wisata terdiri dari usaha biro perjalanan dan usaha agen perjalanan wisata”.

Atau mungkin lebih mudahnya seperti ini, biro perjalanan wisata biasa kita sebut tour agent. Dan agen perjalanan wisata biasa kita sebut travel agent.

Jika anda memperhatikan kutipan RUU kepariwsataan tadi, jelas disebutkan bahwa antara tour agent (biro perjalanan) dan travel agent (agen perjalanan) itu merupakan dua jenis usaha yang berbeda. Walaupun pelaksanaan di lapangan banyak mengaburkan kata kedua jenis usaha tersebut.

Untuk lebih jelasnya, akan kita bahas satu persatu pengertian dari masing-masing jenis usaha tersebut.

Pengertian Tour Agent (Biro Perjalanan Wisata)

Menurut undang – undang No. 9 Th. 1990 bagian kedua pasal 12, disebutkan bahwa Tour Agent atau Biro Perjalanan Wisata (BPW) merupakan usaha penyedia jasa perencanaan dan / atau jasa pelayanan dan penyelenggaraan wisata.

Dalam praktek di kegiatan bisnisnya, biro perjalanan wisata ini yang mengombinasikan semua unsur dalam pelaksanaan wisata mulai dari hotel, transportasi, akomodasi, kunjungan ke berbagai destinasi wisata, pemandu wisata, serta unsur-unsur lainnya yang dikemas dalam bentuk paket wisata / paket tour.

Yang mana nantinya, produk akhir dari tour agent atau biro perjalanan wisata ini berupa paket wisata yang siap ditawarkan kepada para wisatawan.

Selain itu, di dalam praktek bisnisnya juga. Biro perjalanan wisata ini juga terbagi menjadi Wholesaler dan Retailer.

Wholesaler ini yang penyusun dan pelaksana di paket wisata. Sedangkan Retailer hanya menjual paket wisata saja yang kemudian menerima komisi penjualan dari paket wisata yang terjual. Sedangkan pelaksanaan tour dilakukan oleh pihak Wholesaler.

Ok, mungkin disini anda masih bingung. Untuk lebih mudahnya lagi, kita bahas dulu apa itu pengertian travel agent.

Pengertian Travel Agent (Agen Perjalanan Wisata)

Agen perjalanan wisata atau kita lebih familier dengan travel agent merupakan usaha jasa pemesanan sarana wisata dan pengurusan dokumen perjalanan.

Dalam praktek di kegiatan bisnis, agen perjalanan wisata itulah yang dimaksud dengan Travel Agent. Kegiatan bisnisnya sebagai agensi, yang mendapat keuntungan berdasarkan komisi penjualan yang akan diterimanya sebagai penghasilan usaha yaitu komisi dari fungsi perantara menjual produk seperti tiket, voucher hotel, jasa pengurusan dokumen perjalanan, dan semacamnya.

Travel agent ini juga, dalam prakeknya di lapangan terbagi menjadi dua. Agent dan sub-agent atau jika diistilahkan seperti yang saya jelaskan tadi, Wholesaler dan Retailer.

Agent (Wholesaler) biasanya sudah ditunjuk langsung oleh prisipal. Misalnya, oleh maskapai penerbangan untuk penjualan tiket. Yang mana agent ini biasanya harus menyetorkan sejumlah deposit tertentu ke pihak maskapai penerbangan. Dan nantinya, agent atau Wholesaler ini juga berhak menjual kembali tiket yang didapat dari pihak maskapai ini kepada Retailer atau sub-agent.

Produk akhir dari agen perjalanan wisata (travel agent) ini berupa tiket, voucher hotel, jasa pengurusan dokumen dan lain-lain.

KESIMPULAN

Seperti yang saya jelaskan tadi, karena kedua bisnis ini saling bersinggungan walaupun pada hakikatnya berbeda. Akhirnya pengertian dari kedua bisnis ini menjadi tidak jelas, yang akhirnya masyarakat luas tidak bisa membedakan antara tour agent dan travel agent.

Selain regulasi yang tidak jelas, pada praktek di lapangan juga. Antara kedua jenis usaha ini saling mengambil bagian yang sebenarnya bukan perannya. Sehingga pada praktek di lapangan, masyarakat lebih mengenal tour & travel agent ini merupakan satu kesatuan bisnis. Padahal tugas dan peran masing-masing kedua bisnis ini berbeda.

Semoga penjelasan ini dapat memberi pemahaman yang menyuluruh kepada masyarakat dan juga para pelaku bisnis tour travel. Sehingga dengan semakin banyak para pelaku yang paham akan kedua perbedaan bisnis ini, akan semakin meningkat juga sektor pariwsata di Indonesia.

Mambay
Travelpreneur, Digital Marketer dan Business Enthusiast. Masih terus belajar, praktek dan berbagi. Sedang menjalankan bisnis di bidang tour & travel.
You may also like
Mengenal Lebih Dekat Tentang Produk Tour & Travel Agent

Leave Your Comment

Your Comment*

Your Name*
Your Webpage

error: Copyright © Rumambay.com